Radiologi Diagnostik

Radiologi adalah cabang ilmu kedokteran yang berhubungan dengan pencitraan medis. Ini dapat menggunakan mesin x-ray atau perangkat radiasi tersebut. Ini juga menggunakan teknik yang tidak melibatkan radiasi, seperti MRI dan USG.


Jenis Radiologi diagnostik
Sebagai spesialisasi medis, radiologi dapat mengacu pada dua sub-bidang, radiologi diagnostik dan terapi radiologi.
Diagnostik radiologi berkaitan dengan penggunaan berbagai modalitas pencitraan untuk membantu dalam diagnosis penyakit. Radiologi diagnostik dapat dibagi lagi menjadi beberapa sub-spesialisasi daerah. Radiologi intervensi, salah satu sub-spesialisasi daerah, menggunakan modalitas pencitraan radiologi diagnostik untuk panduan prosedur bedah minimal invasif.
Terapi radiologi-atau, seperti yang sekarang disebut, radiasi onkologi menggunakan radiasi untuk mengobati penyakit seperti kanker menggunakan bentuk pengobatan yang disebut terapi radiasi.

Modalitas pencitraan

Modalitas pencitraan yang umum digunakan termasuk radiografi polos, computed tomography (CT), magnetic resonance imaging (MRI), USG, dan teknik pencitraan nuklir. Masing-masing modalitas memiliki kekuatan dan keterbatasan yang menentukan penggunaannya dalam diagnosis.

Radiografi
Radiografi adalah image yang diciptakan dengan X-ray, dan digunakan untuk evaluasi dari banyak struktur jaringan tulang dan lembut. Fluoroskopi dan angiografi adalah aplikasi khusus pencitraan X-ray. Fluoroskopi adalah teknik di mana layar fluorescent atau tabung gambar mengintensifkan terhubung ke sistem televisi sirkuit tertutup untuk gambar struktur internal tubuh. Angiografi menggunakan metode untuk menunjukkan struktur internal pembuluh darah, menyoroti keberadaan dan luasnya obstruksi ke kapal tersebut, jika ada. Dalam pencitraan medis, media kontras adalah zat yang diberikan ke dalam tubuh, biasanya disuntikkan atau ditelan, untuk membantu menggambarkan anatomi pembuluh darah, saluran genitourinari, saluran pencernaan, dll Media Kontras, yang sangat menyerap radiasi sinar-X, dalam hubungannya dengan kemampuan pencitraan real-time fluroscopy dan angiografi membantu menunjukkan proses dinamis, seperti gerakan peristaltik pada saluran pencernaan atau aliran darah.

CT scan
Pencitraan CT menggunakan X-ray dalam hubungannya dengan algoritma komputasi untuk jaringan gambar dalam tubuh. Imaging biasanya dilakukan pada bidang aksial, namun, rekonstruksi komputer dapat diberikan di pesawat lain atau untuk menghasilkan gambar 3D. Media kontras sering digunakan untuk menggambarkan anatomi dan memungkinkan rekonstruksi 3D struktur, seperti arteri dan vena. Meskipun resolusi radiografi lebih tinggi untuk pencitraan kerangka, CT dapat menghasilkan gambar yang jauh lebih rinci dari jaringan lunak. CT menghadapkan pasien untuk radiasi pengion lebih.

Ultrasonografi
Medis ultrasonografi menggunakan USG (frekuensi tinggi gelombang suara) untuk memvisualisasikan struktur jaringan lunak dalam tubuh secara real time. Tidak ada radiasi yang terlibat, tetapi kualitas gambar yang diperoleh dengan menggunakan USG sangat tergantung pada keahlian orang yang melakukan ujian. Prosedur uji USG adalah terbaik digunakan untuk pemeriksaan ante natal. Hal ini tidak berbahaya bagi janin ataupun ibu.

MRI Magnetic Resonance Imaging
MRI menggunakan medan magnet yang kuat untuk menyelaraskan berputar inti atom (biasanya proton hidrogen) di dalam jaringan tubuh, kemudian mengganggu sumbu rotasi inti ini dan mengamati sinyal frekuensi radio yang dihasilkan sebagai inti kembali ke status awal mereka. MRI scan memberikan kontras jaringan lunak terbaik dari semua modalitas pencitraan. Dengan kemajuan dalam pemindaian kecepatan dan resolusi spasial, dan perbaikan dalam algoritma 3D komputer dan perangkat keras, MRI memiliki potensi pembangunan yang besar dalam beberapa tahun mendatang. Salah satu kelemahan adalah bahwa pasien harus terus diam selama jangka waktu yang lama dalam ruang, bising sempit sedangkan imaging dilakukan.


Kedokteran nuklir
Nuklir pencitraan kedokteran melibatkan administrasi ke pasien zat berlabel dengan radionuklida atau radiofarmasi yang memiliki afinitas untuk jaringan tertentu. Secara umum, Technecium-99m (paruh 6,02 jam) adalah radionuklida digunakan. Jantung, paru-paru, tiroid, hati, kandung empedu, dan tulang umumnya dievaluasi untuk kondisi tertentu menggunakan teknik ini. Sementara detail anatomi terbatas dalam studi ini, kedokteran nuklir ini berguna dalam menampilkan fungsi fisiologis. Proses seperti pertumbuhan tumor dapat dipantau dengan cara ini, bahkan ketika tumor tidak dapat secara memadai divisualisasikan menggunakan salah satu dari modalitas imaging lainnya. Kedokteran nuklir juga melibatkan pemberian terapi isotop berlabel untuk antibodi atau zat lainnya, sehingga memberikan dosis tinggi radiasi untuk target tertentu seperti tumor atau kelenjar tiroid.

beberapa radiologi diagnostik pada era sekarang mengalami kemajuan yang sangat luar biasa.

$value) { if (strpos($param, 'color_') === 0) { google_append_color($google_ad_url, $param); } else if (strpos($param, 'url') === 0) { $google_scheme = ($GLOBALS['google']['https'] == 'on') ? 'https://' : 'http://'; google_append_url($google_ad_url, $param, $google_scheme . $GLOBALS['google'][$param]); } else { google_append_globals($google_ad_url, $param); } } return $google_ad_url; } $google_ad_handle = @fopen(google_get_ad_url(), 'r'); if ($google_ad_handle) { while (!feof($google_ad_handle)) { echo fread($google_ad_handle, 8192); } fclose($google_ad_handle); } ?>